Gara-gara Ada yang Curi Ayam, Dua Kelompok Pemuda di Kupang Bentrok, 1 Tewas dan 2 Terluka

Ilustrasi. Tewas(ist)
Ilustrasi. Tewas(ist)

SURYAFLOBAMORA.COM – Gara-gara ayam dua kelompok pemuda di Matani, Desa Penfui Timur, Kecamatan Kupang Tengah, Kabupaten Kupang, Nusa Tenggara Timur (NTT) bentrok, Jumat (23/4/2021) sore.

Akibatnya, seorang mahasiswa bernama Aser Delpis Mapada (22) tewas. Sedangkan dua warga Tadeus Wejo dan Fransiskus Tpoy, terluka.

“Korban meninggal akibat ditikam menggunakan senjata tajam. Sedangkan dua orang terluka akibat terkena lemparan batu,” ungkap Kapolsek Kupang Tengah Iptu Elpidus Kono Feka, saat dihubungi Kompas.com melalui sambungan telepon, Sabtu (24/4/2021).

Elpidus menjelaskan, bentrokan tersebut bermula ketika ayam milik seorang warga Matani dicuri pada Kamis (22/4/2021).

Pencurian itu diduga dilakukan dua orang berinisial MU dan AG. Kasus pencurian itu kemudian dimediasi perangkat rukun tetangga (RT) setempat.

Kedua pelaku membuat surat pernyataan tidak lagi mengulangi perbuatannya. Kasus itu berakhir damai.

Pada Jumat (23/4/2021), pelaku pencurian berinisial AG bercerita kepada rekannya, Aser. AG mengaku dipukuli kelompok pemuda Matani.

Mendengar cerita itu, Aser mengajak AG mengonsumsi minuman keras di rumah teman mereka yang sedang berulang tahun di Kelurahan Lasiana.

Di tengah pesta minuman beralkohol itu, Aser bercerita bahwa AG dipukuli sejumlah pemuda di Matani. Belasan orang yang hadir dalam pesta tersebut sepakat mencari pelaku pemukulan.

BACA:Honor Belum Dibayar, Puluhan Petugas Pengusung Jenazah Covid-19 Datangi Rumah Dinas Walikota Kupang

BACA:Danau Jernih Muncul Pasca Kota Kupang Diterjang Badai Seroja