Sejumlah Kasus Korupsi di NTT Mengendap di Kepolisian dan Kejaksaan

Anggota DPR RI Benny K. Harman
Anggota DPR RI Benny K. Harman

KUPANG, SURYAFLOBAMORA.COM– Anggota Komisi III DPR RI Benny Kabur Harman (BKH) mengatakan, banyak laporan kasus korupsi di Provinsi Nusa Tenggara Timur (NTT), penanganannya terhenti di tengah jalan tanpa ada kejelasan.

Kasus-kasus korupsi di NTT tersebut, banyak ditangani Polda, Polres hingga Kejaksaan.

BKH meminta Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) mengawasi dan bila perlu mengambil alih penanganan sejumlah kasus korupsi di Nusa Tenggara Timur (NTT).

“Saya minta KPK untuk melakukan supervisi secara ketat semua penanganan kasus korupsi yang memiliki perhatian masyarakat dan punya dampak luas, terkait dengan penyelamatan uang negara dan ketertiban birokrasi pemerintahan,” katanya kepada wartawan, pekan kemarin.

Katanya, terutama tiga kasus korupsi besar yang merugikan negara hingga ratusan miliar rupiah yakni kasus kredit macet di Bank NTT Cabang Surabaya, korupsi pengadaan benih bawang merah di Kabupaten Malaka, dan kasus penjualan aset negara di Kota Kupang.

“Penegak hukum kejaksaan dan polisi di NTT diminta melakukan penanganan kasus secara profesional dan transparan dan juga bertanggung jawab,” katanya.

Selain itu, Benny juga minta setiap penanganan kasus korupsi wajib dipublikasikan agar diketahui masyarakat. Dengan demikian, masyarakat tidak akan membangun asumsi atau prasangka-prasangka lain terkait penanganan kasus tersebut.

Dicontohkannya, kredit macet Bank NTT Cabang Surabaya dengan kerugian negara Rp149 miliar. Namun masih ada pejabat di kantor pusat Bank NTT yang ditengarai menerima uang, tetapi belum ditetapkan sebagai tersangka.

“Ini penting bahwa tidak ada kesan pemberantasan korupsi di NTT tebang pilih. Hanya mereka yang punya kedekatan dengan pejabat di lingkungan penegak hukum,” tegasnya.

Dia juga minta masyarakat dan wartawan tetap mengawasi penanganan kasus korupsi di daerah itu.

“Kita dukung aparat penegak hukum untuk menuntaskan kasus-kasus korupsi di NTT,” pungkasnya.(*)

Reporter: Eman Krova